Amalan Rasulullah pada 10 malam terakhir Ramadan – Fulltime Muslim
icon-search
icon-search

Amalan Rasulullah pada 10 malam terakhir Ramadan

Tak terasa Ramadan sudah berjalan. Pada 10 hari terakhir Ramadan, Rasulullah SAW sangat bersungguh-sungguh untuk beribadah.  Kesungguhan beliau beribadah di 10 hari terakhir Ramadan melebihi kesungguhan beribadah di waktu selainnya. 

Rasulullah SAW memanfaatkan waktu-waktu penuh keutamaan di 10 hari terakhir sebagaimana dalam sebuah hadis disebut:

“Dari Aisyah RA, Rasulullah SAW sangat bersungguh-sungguh (beribadah) pada sepuluh hari terakhir (bulan ramadhan), melebihi kesungguhan beribadah di selain (malam) tersebut.” (HR. Muslim) 


Amalan di 10 hari Terakhir Ramadan

Semua hari di bulan Ramadhan sangat istimewa dan semua muslim disarankan untuk melakukan ibadah dengan baik. Namun, 10 hari terakhir Ramadan sangat istimewa. Ada banyak keutamaan di sepertiga bulan terakhir itu hingga Rasulullah pun meperbanyakkan ibadahnya. 

1. Memperpanjang Solat Malam 

Sebagaimana penuturan Aisyah RA.:

“Rasulullah SAW. biasa ketika memasuki 10 Ramadhan terakhir, beliau memperketatkan ikatan pinggang (bersungguh-sungguh dalam ibadah), menghidupkan malam-malam tersebut dengan ibadah, dan membangunkan isteri-isterinya untuk beribadah.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim) 

Berdasarkan Hadis tersebut, pada 10 malam terakhir, Rasulullah SAW tidak tidur, malah beliau dan para sahabat amat jauh dari tempat tidur. Beliau menghidupkan malam-malam tersebut untuk beribadah, solat, zikir, dan lain-lain hingga waktu fajar. Kebiasaan beribadah di 10 malam terakhir turut bersama seluruh anggota keluarga beliau untuk sama-sama menikmati kesyahduan beribadah sepanjang malam. 

2. Sedekah Ramadan 

Sedekah Ramadhan di 10 hari terakhir tidak hanya sekadar sedekah wajib berupa zakat fitrah dan zakat mal, tetapi juga dianjurkan memperbanyak sedekah sunnah dalam rangka berbagi kebahagiaan. Meningkatkan sedekah ramadan menjadi salah satu amalan utama di 10 hari terakhir sebagai ungkapan syukur atas nikmat dipertemukan Ramadan, serta sebagai penyempurna ibadah puasa dan ibadah-ibadah individu lainnya. 

3. I’tikaf 

Tidaklah seseorang keluar dari masjid, kecuali untuk memenuhi hajatnya sebagai manusia. I’tikaf dianjurkan setiap waktu, tetapi lebih ditekankan memasuki sepuluh malam terakhir Ramadhan sebagaimana penuturan Abdullah bin Umar RA, 

“Rasulullah SAW beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir bulan ramadhan.” (HR. Muttafaq ‘alaih) 

4. Tilawah Al-Qur’an

Sebagai bulan Al-Qur’an, meningkatkan membaca Al-Qur’an menjadi salah satu ibadah utama di 10 hari terakhir Ramadan. Tilawah Al-Qur’an adalah ibadah ringan dan memiliki keutamaan yang besar. 


Sekian, semoga bermanfaat.  



Seterusnya Sebelumnya

Bakul anda

Bakul anda masih kosong.

Sila layari produk kami di sini.